Category Archives: Sepakbola

Schwarzer, kiper Australia yang luar biasa

Schwarzer, kiper Australia yang luar biasa – Schwarzer, kiper Australia juga menjadi finalis yang kalah dengan Middlesbrough pada 2006 ketika mereka menentang peluang sebelum dikalahkan 4-0 oleh Sevilla. Dia mengambil cerita. “Persamaannya luar biasa. Kami berdua bermain Roma, kami bermain Basel, kami berdua memiliki kemenangan luar biasa melawan peluang untuk mencapai final.

“Dengan Fulham kami harus mengalahkan Basel di pertandingan terakhir babak penyisihan grup untuk lolos ke babak sistem gugur. Dan kami melakukannya melawan tim yang memiliki rekor luar biasa di kandang di Eropa di mana saya tidak berpikir mereka kalah. selama beberapa tahun, termasuk Liga Champions, mereka mengklaim kulit kepala besar dan menjadi duri bagi klub-klub Inggris.

“Apa yang dimiliki baik Fulham maupun Middlesbrough adalah kepercayaan diri yang luar biasa. Saya merasa terganggu sampai hari ini bahwa kami kehilangan kedua final itu, tetapi tidak ada yang bisa menyingkirkan pencapaian ke sana bersama Middlesbrough dan Fulham.”┬áInfo lengkap kunjungi 3DSbobet

Sammy James, pembawa acara podcast Fulhamish, mengatakan kepada BBC Sport: “Saya, seperti kebanyakan penggemar Fulham yang saya curigai, senang berada di babak penyisihan grup dan mengunjungi klub-klub terkenal seperti Roma dan Basel. Tidak ada di antara kita yang dengan serius mempertimbangkan untuk mendapatkan tahap terakhir adalah prospek yang serius. ”

Sikap tenang Hodgson “melihat semuanya” adalah merek dagang dari upaya Fulham ke final – tetapi Schwarzer mengungkapkan bagaimana bahkan kepala tertua kehilangannya di ruang ganti setelah kehilangan kelompok yang sangat penting ke Roma.

Manajer masa depan Inggris telah mencapai final Eropa sebelumnya dalam karirnya, kehilangan Piala UEFA lebih dari dua kaki ke Schalke dari Jerman ketika pelatih di Inter Milan.

Dia ingin menebus kesalahan buruk. “Kami memiliki dua pemain yang diusir,” kenang Schwarzer. “Ada keputusan yang sangat rata-rata untuk mengirim Erik Nevland pergi ketika Roma mendapat penalti, lalu Paul Konchesky sedikit kehilangan akal sehingga kami mengakhiri dengan sembilan pemain.